Senjata Tradisional

Rencong – Pisau yang terinspirasi dari Bismillah

Kalo kamu orang Indonesia, selain Keris mungkin Rencong adalah senjata tradisional Indonesia yang kamu ingat. Kita semua pernah mendengar soal Rencong, senjata tradisional asli dari Daerah Istimewa Aceh ini tidak kalah istimewanya dari provinsi yang dikenal sebagai serambi mekah ini. Baik bagi kita bangsa Indonesia lebih-lebih bagi orang Aceh sendiri sehingga senjata ini dahulu kala senjata ini harus tersemat di pinggang para masyarakatnya baik laki-laki maupun perempuan.

A post shared by Asyraaf (@asyraaf.ahmadi) on

Banyak artikel yang menyebutkan bahwa senjata ini dikenal sejak Sultan Ali Muqhayat Syah pada kurun 1514-1528 untuk mengusir Portugis disaat itu dan masih dipergunakan hingga saat ini. Sedang hikayat-nya masih banyak menyimpan misteri.

Bentuk Rencong

Secara umum berbentuk kalimat bismillah, gagangnya yang melekuk kemudian menebal pada sikunya merupakan aksara Arab “Ba“, bujuran gagangnya merupaka aksara “Sin“, bentuk lancip yang menurun kebawah pada pangkal besi dekat dengan gagangnya merupakan aksara “Mim“, lajur besi dari pangkal gagang hingga dekat ujungnya merupakan aksara “Lam“, ujung yang meruncing dengan dataran sebelah atas mendatar dan bagian bawah yang sedikit keatas merupakan aksara “Ha“. Bentuknya menunjukkan hubungan erat senjata ini dengan nuansa Islam. Rangkaian huruf Arab Ba, Sin, dan Lam kemudian menyerupai bentuk kalimat bismillah. Namun, bentuk ini seperti kalimat itu hanya abstrak saja, tidak benar-benar membentuk kalimat itu. Bentuk yang diserupakan dengan kalimat suci itu lalu menjadi dasar bahwa senjata ini tidak boleh digunakan sembarangan. Hanya boleh digunakan untuk kebaikan, atau membela diri, dan berperang di jalan Allah.

Secara anatomi Rencong terdiri atas beberapa bagian berikut ;

a. Hulu

Hulu disebut juga gagang, yaitu tempat untuk menggenggam senjata tersebut. Dalam bahasa Aceh, hulu disebut goo. Bagian ini sangat diperhatikan oleh pengguna, terutama pada keindahan dan kekuatannya, sehingga bahan yang kuat pun diperlukan untuk membuat hulunya, misalnya tanduk atau gading. Hulu biasanya terbuat dari gading dan tanduk kerbau atau sapi yang sudah cukup tua.

Meskipun kuat, kayu tidak pernah dipakai untuk membuat hulu senjata ini karena justru akan menurunkan kredibilitas pemiliknya. Kalau menggunakan hulu dari kayu, maka senjata ini tidak berbeda dengan senjata tajam biasa.

Tingkatan masyarakat atas (kaum bangsawan) umumnya memakai rencong meupucok, yakni yang dibungkus dengan perhiasan emas pada gagangnya. Pada zaman dahulu, kaum bangsawan Aceh sering menggunakan rencong meucugeek. Senjata ini gagangnya terbuat dari gading gajah dan kadang-kadang dihiasi dengan perhiasan pada sumbunya. Sedangkan masyarakat umum menggunakan gagangnya dibuat dari tanduk yang sudah diulas licin, sehingga mutunya tidak kalah dengan rencong yang sumbunya terbuat dari gading atau bergagang pucok.

b. Ukiran

Hulu dan batang umumnya diukir dengan bentuk-bentuk hiasan tertentu, namun tidak ada syarat tertentu pada macam jenis ukiran. Pemilik bebas memilih bentuk ukiran yang mereka sukai karena ukiran-ukiran ini tidak mempunyai makna tertentu. Beberapa bentuk ukiran di antaranya adalah kalimat syahadat, bentuk daun, bunga, bintang, bulan, atau matahari. Bentuk-bentuk ini hanya menonjolkan estetika semata dan tidak mengandung unsur magis.

c. Perut

Perut adalah bagian rencong yang terdapat di bagian tengah mata. Perut merupakan bagian mata rencong yang lebih lebar dibanding ujung dan pangkalnya. Fungsi perut senjata ini adalah untuk membelah. Lengkungnya ini memberi batas tertentu yang berfungsi sebagai pengendali gagang atau sebagai alat untuk menekan.

Bagian perut  yang digunakan dalam perang akan digosok dengan racun. Selain bagian perut, bagian lain yang digosok dengan racun adalah bagian mata atau ujung senjata ini.

d. Ujung

Ujung merupakan bagian rencong yang tajam. Bagian ini menentukan keampuhan sebuah rencong: senjata ini akan semakin ampuh kalau ujungnya semakin tajam. Bagian ujungnya bukan hanya bagian ujung senjata ini saja, namun termasuk juga bagian pangkal perutnya.

e. Batang

Batang (bak rincong) adalah mata rencong yang pertama setelah tenggorokan atau leher senjata ini. Batangnya merupakan tumpuan kekuatan. Bagian ini lebih tebal dan kuat dibandingkan dengan perut dan ujungnya karena ini adalah senjata tikam. Jika dibandingkan dengan jenis senjata tikam lain, misalnya keris Jawa, maka akan terdapat beberapa perbedaan. Misalnya, bentuk keris Jawa berkelok-kelok dan membentuk lekukan-lekukan dengan jumlah tertentu, sedangkan rencong mempunyai bentuk tertentu yang kombinasi bentuk tersebut dapat dibayangkan membentuk kalimat basmalah.Hal tersebut tampaknya sesuai dengan budaya masyarakat Aceh yang kental dengan nuansa Islam

Lihat Juga: Mandau

Ada 4 jenis Rencong yang paling dikenal di kalangan masyarakat Aceh yang dibedakan atas bentuk dan kalangan yang menggunakannya yaitu :

Rencong Meucugek
Meucugek

Rencong Meucugek (Meucungkek), Disebut meucugek karena pada gagang rencong terdapat suatu bentuk panahan dan perekat yang dalam istilah Aceh disebut cugek atau meucugek. Cugek ini diperlukan untuk mudah dipegang dan tidak mudah lepas waktu menikam ke badan lawan atau musuh.

Rencong Meupucok.JPG
Meupucok

Rencong Meupucok, senjata  ini memiliki pucuk di atas gagangnya yang terbuat dari ukiran logam yang pada umumnya dari emas. Gagangnya meupucok ini kelihatan agak kecil, yakni pada pegangan bagian bawah. Namun, semakin ke ujung gagang ini semakin membesar. Jenis semacam ini digunakan untuk hiasan atau sebagai alat perhiasan. Biasanya, ini dipakai pada upacara-upacara resmi yang berhubungan dengan masaalah adat dan kesenian.

Rencong Pudoi
Rencong Pudoi

Rencong Pudoi, Jenis ini gagangnya lebih pendek dan berbentuk lurus, tidak seperti pada umumnya. Terkesan, belum sempurna sehingga dikatakan pudoi. Istilah pudoi dalam masyarakat Aceh adalah sesuatu yang diangap masih kekurangan atau masih ada yang belum sempurna.

Rencong Meukure
Rencong Meukuree

Rencong Meukuree, Perbedaan meukuree dengan jenis rencong lain adalah pada matanya. Mata jenis ini diberi hiasan tertentu seperti gambar ular, lipan, bunga, dan sebagainya. Gambar-gambar tersebut oleh pandai besi ditafsirkan dengan beragam macam kelebihan dan keistimewaan. Senjata ini disimpan lama, pada mulanya akan terbentuk sejenis aritan atau bentuk yang disebut kuree. Semakin lama atau semakin tua usia senjata ini, semakin banyak pula kuree yang terdapat pada mata senjata tersebut. Kuree ini dianggap mempunyai kekuatan magis.

Rencong Dandan
Rencong Dandan

Rencong Dandan merupakan jenis rencong dari suku Gayo yang saat ini termasuk sulit ditemukan namun masih banyak disebut diberbagai artikel tentang Rencong. Senjata tradisional ini termasuk Rencong dengan ukuran besar dan berwibawa tinggi di antara  yang lainnya. Konon gagangnya dibuat dari gading singa laut. Ujung gagang mirip dengan Rencong Meucugek tetapi tidak 90º dan mengecil keujungnya.

Material pembuatannya berbeda tingkatan tergantung siapa pemilik senjata itu. Sarungnya milik raja atau sultan terbuat dari gading, dan mata pisaunya terbuat dari emas. Pada badan rencong terukir ayat suci Alquran. Sedangkan untuk sarung rencong kebanyakan terbuat dari tanduk kerbau atau kayu, sedangkan badan terbuat dari kuningan atau besi putih yang kini kita kenal sebagai Stainless Steel.

Tulisan ini tentunya mengandung banyak sekali informasi yang perlu dilengkapi dan sangat mungkin terdapat kesalahan. Untuk itu baik masukan dan kritik sangat dibutuhkan oleh penulis agar tulisan ini lebih baik dan informatif bagi pembaca selanjutnya.

Asyraaf & Hadian

Sumber : Museum Aceh, Rencong AcehkuMelayu Online, Atjeh Cyber, Atjeh Literature, Alam Pedia, Aceh Tourism Agency, Tas Aceh, Atkinson Sword, Wikipedia, Official Aceh Province Portal, VOA, Boleh Merokok, Describe Indonesia, Indomagic, Universitas Abulyatama

3 Comments

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: